Blog ini...

sering gonta-ganti templete dan berisi cerita penting nggak penting saat terkena atau tidak terkena badai hormonal

Selasa, 15 Desember 2009

Penipuan Nggak Kreatif




Hari gini kok masih ada yang berniat menipu saya ya. Sepertinya saya orang kesekian yang mereka hubungi dengan modus operandi yang sama. Sayangnya mereka salah orang, saya terlalu keras kepala untuk jadi korban penipuan. Orang-orang terdekat saya saja sudah banyak yang menceritakan pengalaman yang sama, belum lagi orang-orang lainnya. Sepertinya mereka tidak sadar, bahwa masyarakat sekarang sudah banyak yang cerdas dan tidak mudah tergoda dengan iming-iming uang sekian atau bahkan berpuluh-puluh juta.

Saya yakin, Sahabat pasti pernah mengalami atau mendengar cerita tentang jenis penipuan ini. Yup, penipuan yang disampaikan lewat telepon dan mengatakan bahwa kita menang undian anu dengan hadiah sebesar sekian. Basi kan ya...

Tadi siang, saya ditelpon dari orang yang mengaku dokterandes (Drs) siapa...gitu dari provider yang saya gunakan. Lalu terjadilah percakapan diantara kami, yang berakhir buruk. Maksudnya buruk buat dia, dan baik buat saya. Alhamdulillah, Allah masih melindungi saya, dan memberikan ilham bahwa orang yang menelepon saya ini adalah salah satu penipu. Semoga bapak dokterandes itu segera menemukan pekerjaan yang baik dan halal agar bisa meninggalkan aksi tipu menipu itu.

Jadi percakapan itu kurang lebih begini :

Drs  : Selamat siang, maaf sedang mengganggu aktivitas ibu, kami dari perusahaan Ex******do
Saya : ya, terus....?
Drs   : Alhamdulillah bu, nomor ibu terpilih dalam undian
Saya : (bengong dulu, dan mulai mendeteksi adanya niat jahat)
Drs   : Sebelumnya saya bicara dengan ibu siapa ya ?
(buruk banget sih databasenya...masa nama pelanggan nggak ada. Dulu kan pernah disuruh isi data-data lengkap. Errr...oiya, ini kan penipu, bukan provider aslinya)
Drs   : Dengan ibu siapa ?
Saya : Lina
Drs   : Rina ? Oke ibu rina, kalau boleh tahu sejak kapan ibu memakai kartu ini ?
Saya : sejak dulu. 2003 kali ya.

(Nah kan, udahlah mau menipu salah nyebut nama pula. Databasenya buruk tuh, makin yakin kalau penipu)

Drs   : Wah, sudah lama ya bu. Jadi karena sudah lama ibu dapat penghargaan dari **
Drs   :  Apakah semalam ibu menyaksikan acara di Global TV pukul 10.00 malam acara pengundian ini ? Acaranya dipandu oleh Bapak Eko Patrio dan Ibu Dorce ?
Saya  : Nggak
Drs    : Sayang sekali ibu, waktu itu ibu sedang apa ?

(lah, pacar bukan, orang tua bukan, ngapain nanya-nanya saya lagi apa. aneh ni orang, mau nipu apa pedekate. wkwkwkkwk)

Drs   : Lagi kemana bu ?
Saya : Baca, emang kenapa sih ?
Drs   : Oh... Begini ibu, alhamdulillah...ibu menang undian itu.
Drs   : Kalau boleh tahu ibu punya rekening Bank ? Bank apa bu ?
Saya : (pengen jawabnya sih Bank Pitung, tapi saya mau ngetes dia ah) Bank anu
Drs   : Oke baiklah, itu punya ibu sendiri atau punya orang lain ?
Saya : (sebel juga) punya sendiri lah... (masa pinjem tetangga)
Drs   : Ibu sedang memegang atm nya ?
Saya : iya
Drs   : Oke kalau begitu, bisakah sekarang ibu pergi ke atm dan mengikuti prosedur kami ?
Saya : nggak bisa mas, saya sibuk. kerjaan nggak bisa ditinggal.
          (makin geli sendiri, dulu pernah mengalami hal yang sama,
          modus operandinya nggak kreatif !!!)

Drs   : sebentar saja ibu, kira-kira berapa menit untuk sampai di atm ?
Saya : nanti malem ajalah mas, saya sibuk banget nih. nggak bisa ninggal pekerjaan.
Drs   : ibu, demi uang 5,5 juta dan hadiah liburan, mohon luangkan sejenak waktu ibu
Saya : emang nggak bisa nanti malam ya mas ?
Drs   : nggak bisa bu, soalnya suara kita direkam dan nanti malam akan ditayangkan di Global TV jam 10.00 malam dipandu oleh Eko Patrio dan Ibu Luna Maya
Saya : (lah tadi Dorce, sekarang Luna Maya)
Drs   : Jadi bu, tolong luangkan waktu sejenak untuk ke atm
Saya : nggak ah mas, nanti saja. Lagipula saya kan belum yakin mas ini bener apa mau menipu. Saya mau kroscek dulu ke situs dan telepon kantornya untuk meyakinkan diri.
Drs  : Demi Allah, bu.Ini bukan penipuan. Ibu tidak dipungut uang sepeser pun untuk mendapatkan undian ini. Pajak undian ini sudah ditanggung oleh perusahaan kami.
Saya : Ya bukannya saya nggak percaya ya mas, tapi saya mau meyakinkan diri
Drs   : Demi Allah bu, kami tidak menipu. Kan tidak ada pungutan, bu.
         (mau nipu kok bawa-bawa nama Tuhan segala sih)
         (iya nggak ada pungutan, tapi situ nyuruh transfer ke rekening situ kan)

         Drs   : Sekali lagi bu, bisakah ibu ke atm sekarang ?
         Saya : kok maksa sih mas, emangnya harus sekarang gitu ?
         Drs   : Iya ibu (suaranya sudah terdengar emosi...hhihihihihi...)
         Saya : Gini deh mas, saya akan mempermudah pekerjaan mas.
         Saya : Hapus saja saya sebagai penerima undian, kasih ke orang lain.....
         Drs  : (ngomong nggak jelas, mungkin bilang ah..nggak jadi aja deh)


Lalu klik. Sambungan terputus. Saya puas berhasil bikin si penipu itu kesel sendiri dan bersyukur nggak jadi korban penipuan. Sahabat, waspada ya dengan aksi seperti ini.  








Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

19 komentar: on "Penipuan Nggak Kreatif"

Andie mengatakan...

hehehe. untung aja kamu ga tertipu ya lin. hehehe.

tadi aku juga hampir ketipu?!
masak flashdish 2 gb 100ribu?!
ga rela!
#halah

Lina mengatakan...

@andie :
iya ndi, beruntung kita hari ini. lah itu 100rb minta yang 20gb aja. *halah...mana ada*

sibaho way mengatakan...

pernah liat di trans investigasi, para penipu itu ngaku kalo menipu wanita lewat telepon itu paling sulit, karena mereka biasanya lebih detil (baca:cerewet) :))

Rumah Ide dan Cerita mengatakan...

Mungkin sang penipu perlu lebih kreatif lagi ya? hehe...

Dinoe mengatakan...

He..he..penipu itu kena batunya ya ..btw memang modus penipuan seperti itu , masih saja ada..

RanggaGoBloG mengatakan...

mereka masih eksis tu berarti masih ada korbannya mbak.. jangan salah lho.. dipelosok2 yang tingkat pendidikan penduduknya kurang masih sangat rawan buat yang begitu2an... apalagi kalo OKB (orang kaya baru) malah tambah gampang dikibulin....

ivan kavalera mengatakan...

Aku juga pernah ditelepon oleh orang2 semacam itu. Kayaknya semakin berani saja mereka ya.

kedai kopi mengatakan...

Penipu kayak itu sebaiknya diapain ya?

Rosi aja mengatakan...

penipu-penipu itu emang sama sekali ngga keren ya mbak

Bang Aswi mengatakan...

Hehehehe, mantap lah jawabannya. Saya pun pernah mengalami hal yang sama, pas tanggal 1 Januari yang katanya hadiah Tahun Baru. Jawaban saya cuma singkat, "Loh, bukannya hari ini kantor-kantor pada libur?" Langsung deh sambungan terputus. Huehehehe....

Elsa mengatakan...

masih banyak ya yang pake modus begituan.sayangnya, korbannya juga masih banyak pula...
alhamdulillah ya gak jadi korban.

anindyarahadi mengatakan...

setuju sama mbak lina. udah banyak modus kayak gitu. umum banget... ngga up to date tuh yang nipu hahahahha




betewe, ngga rela nih masa mo nipu kok bawa nama Tuhan.. eh mbak, udah di cek belom ke kantor orang tadi?

-Gek- mengatakan...

Emang nyebelin banget, Ayah saya berapa kali kena. tapi ayah saya bilang, "sebentar ya, saya cek dulu ke providernya. Kalau benar saya menang, pasti ada suratnya."

Kalau dapat surat, ayah saya langsung bawa ke kantor providernya,

Kalau dapat sms, ayah saya langsung telfon kantor providernya,

pokoknya double cek!
Jangan mau deh, kena teppa-tepu.. hiiihh..

Lina mengatakan...

sibaho way :
ada untungnya juga ya, saya termasuk yang cerewet

Rumah Ide dan Cerita :
iya,tapi bahaya ah bang. ntar kita kena tipu kalau dia makin kreatif

Dinoe :
iya, biar tau rasa. hehehe...

RanggaGoBloG :
wah...kasian dung ya, yang di pelosok-pelosok itu. sepertinya memang korbannya masih ada aja ya. miris

ivan kavalera :
makin berani dan sudah bawa-bawa tuhan, bang.

kedai kopi ;
ditipu juga


Rosi aja :
kerenan juga rosi, hehehe

Bang Aswi ;
jawabannya mantab, bang. ketahuan dung dia lagi menipu...hehehe

Elsa :
alhamdulillah, masih selamat mbak

anindyarahadi ;
jadi males ngecek deh nyin, udah yakin dia menipu. hehehe

Lina mengatakan...

-Gek- :
ayahnya cerdas, Gek. emang harus double cek ya. Agar yakin. Well, bisa ditiru nih...

Yudie mengatakan...

gak pernah kalo sampe di telepon,

wah tuh penelepon pasti gak bersertifikat! buktinya kog jelas banget bego-nya, hahaha...

ciwir mengatakan...

keren tenan...
penipu kok mau ditipu
wahahahahha

Nafi' Abdul Hakim mengatakan...

ada ada aja jaman sekarang ini...
heheheheheheheh..
makin gila orang yang mau cari duit...
hehehehehe..
salam kenal aja kak..

eh ya...

sekalian kalau kakaknya mau tuker link sama aku..
hehehehehehe..
terima kasih,,

agus herbal mengatakan...

ikut menyimak gan

Posting Komentar

Ingin berbagi opini, atau saran, atau kritik, atau nasehat....silakan sampaikan di sini. Terima kasih atas apresiasinya. Salam hangat selalu dari Lina. Oya, untuk lebih memudahkan berkomentar, gunakan Opera ya.