Blog ini...

sering gonta-ganti templete dan berisi cerita penting nggak penting saat terkena atau tidak terkena badai hormonal

Senin, 04 Januari 2010

Kantong Plastik




Ini sudah hari kesekian koneksi seperti siput sakit kepala. Ingin hati sih mengetuk pintu satu per satu blog sahabat. Tapi yang diajak jalan-jalan malah lemotnya minta ampun. Jadi, mohon maaf belum bisa berkunjung ikut merayakan tanggal muda. Semoga ini hanya sementara saja. Sepertinya tiap menjelang tanggal pembayaran selalu begini. Padahal masih enam hari lagi loh.

Ya sudahlah, nggak usah ngomongin siput lagi, daripada jadi hilang mood. Soalnya hari ini saya sedang kepikiran mau nulis tentang penggunaan kantong plastik. Sudah banyak memang gerakan yang mengajak kita turut serta mengurangi penggunaan kantong plastik tersebut. Demikian pula tulisan yang mengulas hal yang sama. Jaman masih berguru di padepokan yang bermayor lingkungan kemarin, hal itu sudah jadi bahasan banyak dosen. Saya jadi ingat pernah disuruh membuat paper tentang polietilen, salah satu spesiesnya polimer yang ternyata, naudzubillah….susah bener cari referensi dari jurnal dalam maupun luar negeri. Kalau tulisan bebas sih banyak bertebaran di internet, tapi yang berbentuk jurnal jarang banget. Padahal dosen mengharuskan untuk menyertakan minimal satu jurnal.

Gara-gara browsing sana sini itulah akhirnya banyak terdampar di situs-situs hijau yang mengulas gerakan cinta lingkungan. Nah, yang terkesan adalah tulisan mbak Dewi Lestari tentang plastik. Seperti biasa, dia selalu menulis dengan cerdas dan memandang suatu hal secara holistik, penyampaiannya pun enak dibaca, mengalir begitu saja. Hal itu semakin menyemangati saya untuk turut berperan dalam salah satu upaya menjaga lingkungan. Simpel saja, nggak perlu harus begini nggak harus begitu, lha wong saya ini kan juga masyarakat biasa yang belum punya kekuatan untuk bikin gerakan seperti Greenpeace, misalnya. Sampai saat ini, saya masih pada tahap sedang membiasakan diri untuk mengurangi penggunaan kantong plastik. Beberapa hal yang sedang saya usahakan adalah :
1.       Siap beberapa kantong plastik atau tas kain di tas sebagai antisipasi jika sewaktu-waktu dibutuhkan. Misalnya membeli barang yang tiba-tiba terpikir saat sedang jalan-jalan atau saat sedang bepergian.
2.       Menolak dengan halus tawaran pramuniaga untuk menggunakan kantong plastik guna membungkus barang-barang yang dibeli, yang sekiranya bisa langsung dimasukkan ke tas. Misalnya buku, komestik, perlengkapan mandi, serta barang-barang yang dikemas kering.
3.       Siap tas belanja dari rumah jika memang mempunyai rencana belanja ke manapun, baik pasar tradisional maupun supermarket.
4.       Memilih dan memilah kantong plastik yang masih bisa digunakan ulang. Kantong plastik yang sudah tidak bisa dipakai untuk wadah belanjaan bisa digunakan membungkus sampah lainnya.
5.       Berusaha mengajak orang-orang terdekat untuk melakukan hal yang sama
 Sederhana bukan ? Jika satu dari kita bisa melaksanakan itu, otomatis sampah plastik juga akan berkurang. Jika semua dari kita melaksanakan itu, wah….bisa signifikan hasilnya. Rasanya, penggunaan plastic bag kalau di negara maju sudah diganti deh ya, dengan bahan lain seperti paper bag, canvas bag atau bahkan keranjang kayu. Nah, saat ini memang sudah banyak ditemui yang degradable plastic bag, tapi tetep aja loh...butuh waktu untuk mendegradasinya. Lalu apa kebaikan bagi bumi ? Jelas dong, tumpukan polutan tanah berkurang, kerja dekomposer tanah jadi ringan dan semoga bumi nggak sering ngambek lagi. Mau mencoba ? Saya berharap sekali ada yang banyak mencoba.


tumpukan plastik







Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

41 komentar: on "Kantong Plastik"

hari Lazuardi mengatakan...

mencoba menolak plastic bag bila berbelanja, bawa tas sendiri yang terbuat dari non plastic...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

pantes, gak keliatan, Lin. kalo saya malah terbalik, setiap abis bayaran flash, gak lama lagi lemot. terlalu yaa?

btw, penggunaan kantong plastik memang harus dikurangi. tapi yg sulit tuh suka mendadak shopping. padahal gak ada rencana belanja.

kebvokecil.wordpress.com mengatakan...

iyya setujuu mba..
kantong plstik itu limbahh...>,<
kLo k supermarket..kLo blix byk bru minta kantong..kLo dikitt mending ga usah...
*maklum..saia bLom punya tas blanjaaN* :p

Munir Ardi mengatakan...

mari bantu safe the world artikel yang begitu bagus Lina

bang ciwir mengatakan...

saya sempat mikir, apakah perlu pabrik plastik ditutup saja dan diganti dengan pabrik daur ulang plastik biar nggak numpuk tuh sampah plastik

Elsa mengatakan...

aku adalah... seorang pedagang yang punya toko. dan menemukan kenyataan... bahwa banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak sekali pembeli yang minta kantong plastik dobel-dobel. maksudnya, barangnya itu sudah ada plastinya, sudah ada pegangannya... tetep aja gak puas kalo gak dikasi tas plastik.

yah, terpaksa... aku dengan berat hati ngasih tas plastik. bukannya karena pelit, tas plastik harganya murah kok. cuman ya itu... sayang, terlalu banyak tas plastik terbuang percuma

devieriana mengatakan...

seringkali inget mau bawa tas sendiri buat belanjaan, tapi seringnya malah lupa :(
tapi makasih udah ngingetin ulang, kayanya harus diselipin di setiap tas deh, biar selalu siap kalo mau belanja sewaktu-waktu.. :D

mastein mengatakan...

kalo saya malah pengen ngumpulin plastik yang buanyak dari supermarket, nanti dikiloin :p

ninneta mengatakan...

banyak yang bahaya yang bisa disebabkan oleh plastik loh.... Aku selalu bawa tas sendiri kalo belanja.. Kalo banyak biasanya bawa kerdus sendiri....

selamat tahun baru ya....

Lina mengatakan...

hari Lazuardi : yup, setuju.

Sang Cerpenis bercerita :
lah, sudah dibayar malah lemot. haduh mbak, sebel ya kalo gitu. nah, itulah gunanya terus bawa persediaan tas belanja yang bisa dilipat masukin ke tas.

kebvokecil :
setuju.
tas belanjaan bisa pake apa aja loh, selain plastik.

Munir Ardi :
makasih ya pak. berbuat sebisanya dulu :)

bang ciwir :
pemikirannya butuh dianalisis lebih jauh. hehe...

Elsa :
dilema ya, mbak. bener juga, kalau nggak ngasi dituduh pelit deh.

devieriana :
jangan lupa lagi ya jeng, begitu ingat langsung dimasukkan saja :)

mastein :
dikiloin sih malah bagus, karena bisa didaur ulang. nggak langsung masuk tpa. good idea.

ninneta :
bener mbak nin, kalau memang sekiranya banyak siap dengan kardus saja. lebih simpel juga kan...

bungaliani mengatakan...

Alhamdulillahs aya sendiri suka menolak kantung plastik sekiranya belanja masih bisa ta bawa sendiri toh

Inuel^-^ mengatakan...

ayo kurangi pemakaian kantong palstik, gmn jadinya yah klo di ganti ama daun ;)), nice post mba :), harusnya memang kita bisa mnjaga kebersihan lingkunga, [padahalk aku sendiri sering buang palstik, maafin saya :D]

Sudino Dinoe mengatakan...

Makasih tipsnya..sangat bermanfaat

Lina mengatakan...

bungaliani :
syukurlah jika sudah terbiasa :)

Inuel^-^ :
hayo, mulai sekarang jangan buang sampah plastik sembarangan ya :)

Sudino Dinoe :
semoga bisa dipraktekkan ya bang

Bill Belajar SEO mengatakan...

wow, sebuah komitmen yang bagus... siapa yang ngikutin?

Wahyu Reza Prahara mengatakan...

dari indomaret tertulis: TAS PLASTIK INI DAPAT TERURAI SENDIRI DAN AMAN LINGKUNGAN..

:)

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

wah, infonya mantabh.. thanks..
btw..
'ngoyoworo' : berlebihan

Rosi Atmaja mengatakan...

siiip bener banget, setuju 500 %, selamatin lingkungan mmg harus dimulai dari 3 m : mulai dr diri sendiri, mulai dr yang kecil, mulai dr sekarang. tulisan yg inspiratif kawan.

rhy mengatakan...

limbah plastik bisa sampe ngerusak tatanan makhluk laut juga :) i love this article..

aku ada banner nya tuh, boleh ambil hehehe

ajeng mengatakan...

Tips cerdas mbak, saya juga sedang mencoba mengurangi penggunaan plastik. Walo kecil,tapi saya yakin akan mendatangkan perubahan kok. Yuk kita mulai dari diri kita dan sekarang..

aubreyade mengatakan...

saya suka lupa tuh,bw tas belanja dr rmh, pdhl niat bl tas blnja itu,ya emang bwt ngurangi pemakaian plastik. Tp sy termasuk yg sllu memanfaatkan ulang si kresek itu, bwt tempat sampah & sebisa mungkin,kl belanjaan gag banyak, ya nolak pake kantong plastik kok :)

serem ya, liat tumpukan sampah plastik itu.

utamimutiara mengatakan...

mba..setuju sangat!

orang2 di sini (jepang,red) juga udah terbiasa dan sadar diri bgt untuk terus mengurangi penggunaan kantong plastik.
mereka punya dan menciptakan sendiri tas belanja yang didisain dg lucu, ringan, kuat, simpel,,
dan yang lebih keren lagi,,disini sistem pembuangan sampah mereka udah dibagi2 dg smart..
degradable-non degradable-combustible-non combustible

anywayssss..nice post mba kuuuu!!!

Itik Bali mengatakan...

Kadang kita lupa, kita justru minta kantong plastik dari swalayan untuk tempat sampah..
katanya yang banyakkk
waaahhh

rizky mengatakan...

untuk perduli global warming kantong plastik emang harus di kurangi :(

mocca_chi mengatakan...

semua memang berawal dri hal kecil, tpi menolak memakai kantung plastik dan membawa kantung plastik sendiri dari rumah, ya rugilah belanja klo plastik kita yang nanggung :P *pletok*

MOVAZ mengatakan...

reuse, recycle, refill, reduce prinsip mendasar aksi yang paling sederhana. terimakasih.

Aditya's Blogsphere mengatakan...

Kreatif juga yah...bisa jadi patung anjing......tapi katanya kantong plastik yang warna item...........berbahaya loh...makane sekarang banyak yang make kantong plastik putih....

Lina mengatakan...

Bill Belajar SEO :
semoga banyak, at least, orang-orang di sekitar kita.

Wahyu Reza Prahara :
bisa sih, tapi lamaaaaaaaaaaaaaaaaa

Pohonku Sepi Sendiri :
aih, pohon. ternyata artinya itu to. makasih ya. jadi jangan berlebihan ya. setuju

Rosi Atmaja :
setuju, mulai dari diri sendiri, mulai dari hal kecil dan mulai dari sekarang. 3m...

rhy :
makasih ya rhy, bisa langsung ambil yak.
hem...bener, jangan-jangan bisa langsung berevolusi mereka.

ajeng :
bener, walau kecil bisa menjadikan perubahan yang signifikan jika diikuti oleh yang lain.

aubreyade :
syukurlah kalau sudah membiasakan diri mengurangi penggunaan dan melakukan recyclenya, mbak.

utamimutiara :
nah, itu tiyu. di sini kan belum sampai tahap itu ya, meskipun teorinya sudah pada tahu kalo harus dipisah-pisah gitu. tapi pas nyampe tpa langsung aja diaduk jadi satu.
hem...aniwei, kalo desain tas belanjaan lucu-lucu, mauuuuuuuuu dung dikasi satu. :p

Itik Bali :
wehee...iya, itik. kalo nggak dikasi malah nuduh pelit yak.

rizky :
agree

mocca_chi :
hehe...nah itu yang dibahas sama dewi lestari.

MOVAZ :
yup, betul

Aditya's Blogsphere :
bener, kantong plastik hitam memang lebih berbahaya apalagi kalo buat bungkus gorengan yang masih panas :)

Dhe mengatakan...

Daku kbiasaan klo kmn2 bawa tas.. jadi ga pake plastik, langsung masukin tas. hehee

denny mengatakan...

ya lah
pake kantng kertas kan blm populer
tapi bisa dicoba pake packing yg bisa re use.
:D

Lina mengatakan...

Dhe ;
tasnya pasti gede ya Dhe ?
hehehe

Denny :
yup, reuse

restry mengatakan...

plastik emang bahaya banget, tapi juga praktis banget jadinya orang masih malas untuk beralih dari plastik..
btw, skrg ini juga kyk indomaret, dan alfamart, make plastik yang katanya ntar hancur sendiri..

Greeneration mengatakan...

melihat bahaya2 yang ditimbulkannya, sudah saatnya kita mengurangi penggunaan kantong plastik.

sudah punya tas baGoes? baGoes adalah solusi nyata untuk membantu mengurangi penggunaan kantong plastik. Selain bisa dilipat menjadi gantungan kunci, baGoes dapat mengganti hingga 1000 kantong plastik.

info lebih lanjut mengenai tas baGoes bisa dilihat di http://shop.greeneration.org

yuk sebarkan pengurangan penggunaan kantong plastik ini, untuk mendukung terwujudnya Indonesia tuntaskan sampah! :)

Salam,

Reta Yudistyana
Greeneration Indonesia

--
Greeneration Indonesia
green attitude green environment
Kanayakan D 35 . Bandung 40135
Jawa Barat - Indonesia
Telp/Fax: +62-22-2500 189
Email: info@greeneration.org
Web: www.greeneration.org

silvi silviani mengatakan...

makasih gan informasinya

agus herbal mengatakan...

nice gan

biaya operasi kista mengatakan...

makasih banyak gan

Posting Komentar

Ingin berbagi opini, atau saran, atau kritik, atau nasehat....silakan sampaikan di sini. Terima kasih atas apresiasinya. Salam hangat selalu dari Lina. Oya, untuk lebih memudahkan berkomentar, gunakan Opera ya.